Sejarah Club Sepakbola Middlesbrough

sepakbola

Middlesbrough Sepakbola Club awalnya didirikan pada abad ke-19 akhir. klub memiliki berbagai tingkat keberhasilan tapi tidak sampai waktu sebelum Perang Dunia ke-2 bahwa tim dalam kondisi yang cukup baik untuk tantangan untuk trofi besar. Tim ini menghiasi oleh orang-orang seperti internasional Inggris seperti George Hardwick dan Wilf Mannion meskipun tidak pernah memenangkan piala, dikatakan telah mampu pergi untuk memenangkan liga itu tidak pernah untuk pecahnya perang.

Tidak sampai 70 tiba bahwa klub memiliki tingkat apapun dari sukses besar lagi. Tim ini, yang berisi orang-orang seperti David Armstrong dan Greame Souness dilatih oleh besar Jack Charlton secara resmi pemenang Piala Word dengan Inggris telah agen bola online dilihat untuk sementara waktu. Promosi dilihat selama periode ini meskipun mengesankan tidak menghasilkan piala untuk lihatlah.

Ke 80 klub hampir pergi ke dalam likuidasi, dan jika bukan karena bantuan keuangan memimpin konsorsium dengan sekarang ketua dan pengusaha sukses Steve Gibson maka klub kekuatan telah menghilang. Sebuah dorongan untuk munculnya kembali dari klub pada tahun 1986 itu dana dihargai oleh penjualan sejumlah anak-anak berbakat yang datang melalui sistem muda, termasuk namun tidak terbatas pada Gary Pallister dan Colin Cooper.

Tahun berturut-turut setelah take-over ‘Boro’ seperti yang sayang tahu oleh fans mereka disemen diri mereka sebagai cukup sisi baik untuk keluar dari liga tingkat 2 tapi tidak cukup cukup baik untuk tinggal di liga atas untuk waktu yang lama. Contoh ini alam yo-yoing menjadi dimasukkannya Boro pada tahun sangat 1 dari ‘Premier League’ tapi degradasi tahun setelah.

Pada tahun 1994 Boro tertarik mungkin manajer diprofilkan tertinggi hingga saat ini dalam bentuk mantan Inggris dan Manchester United kapten Brian Robson. Menggunakan kruk dari skuad kiri kepadanya oleh pendahulunya Lennie Lawrence membengkak karena beberapa profesional yang layak baik seperti Nigel Pearson dan Steve Vickers, yang telah dibawa, ia mengambil kembali tim ke Premiership. Sebuah musim baru di liga atas dan bergerak ke merek baru 30.000 semua seater stadion melihat rasa baru keyakinan dan optimisme di sekitar kota. Rasa kepercayaan didukung dengan dana dan dengan menangkap orang-orang seperti itu internasional Inggris Nick Barmby dan megah Brasil internasional Juninho klub memiliki salah satu tim terbaik dalam waktu yang lama. Boro adalah untuk mempertahankan status perdana mereka di tahun-tahun berikutnya, dan dengan menangkap orang-orang seperti pemenang Liga Champions Fabrizio Ravinelli dan pembangkit tenaga listrik Emerson demam sepakbola Brasil itu mengambil alih kota. Naik dukungan ini tim melanjutkan berjalan megah baik di Liga dan Piala FA. Malapetaka sakit hati akan segera menyusul meskipun dan Boro jatuh pada rintangan akhir di kedua cangkir dan seakan menambah cedera penghinaan pengurang 3 poin karena gagal untuk mengubah tim melawan Blackburn melihat klub terdegradasi kembali ke 2nd tier.

Meskipun degradasi akan melihat tim kehilangan Juninho dan Emerson, mereka mampu menangkap profil tinggi Paul Merson dan dengan harapan masih tinggi klub itu dominan di kedua Liga dan Liga Piala melihat mereka memenangkan promosi langsung kembali ke liga atas dan jangkauan final Piala Liga. Musim berturut-turut akan melihat boro mempertahankan status Premiership mereka tapi musim setelah hasil saw semakin semakin buruk berpuncak pada keputusan oleh dewan untuk membawa berpengalaman mantan pelatih Inggris Terry Venables untuk bekerja bersama Robson. Buah keputusan bore dan klub adalah untuk menghindari degradasi. Dukungan untuk klub itu berkurang meskipun dan perubahan diinginkan. Dengan hasil ini menjadi pemecatan enggan Robson dan Menggaet dari kemudian Manchester United asisten manajer Steve Mclaren.

McLaren akan membawa solidaritas untuk tim serampangan dengan etos kerja yang kuat dan cinta profesionalisme. sepakbola membosankan untuk menonton tapi tim ini tidak pernah terlihat seperti bahan degradasi. Dengan profesionalisme baru ini dan terus dukungan keuangan klub akan memantapkan posisi mereka di liga utama, menempatkan di balik itu bertahun-tahun yo-yoing. cangkir lain segera akhir diikuti dan kali ini Boro adalah pemenang meninggalkan dengan trofi pertama utama mereka dalam bentuk Piala Liga. Kemenangan ini akan melihat kualifikasi pertama kalinya Boro untuk Eropa. Musim berikutnya akan melihat Boro memenuhi syarat lagi untuk Eropa dengan terbaik yang pernah posisi Premiership mereka. Musim berikutnya ini akan melihat Boro mendorong semua jalan ke Final Piala EUFA, membuat McClaren manajer paling sukses dalam sejarah klub.

No comments yet

leave a comment

*

*

*